Coco Rico

Adaaa aja yang keselip foto-foto makanan yang lupa di review. Salah satu nya restoran lumayan wah (hm apa bisa di bilang mewah ya?) di daerah dago pakar ini. Pemandangan yang lo dapetin bisa super oke (tentunya dengan pemilihan tempat diujung – ujung dimana lo bakal bisa ngeliat city lights sambil makan), tapi dengan harga makanan yang bisa digolongkan tidak mahal.

image

Di suatu malam di bulan November 2011, pergilah gue, Unay dan Fira ke daerah dago pakar dengan keinginan mencari sesuap nasi. Pemberhentian berujung di suatu restoran baru bernama Coco Rico. Ngeliat dari luar sih lumayan bikin jiper. Restoran ini lebih cocok digolongkan ke kasta orang elite yang tujuan utamanya candle light dinner sama pacar atau seenggaknya berpakaian super rapih dan berkantong tebal (-__-). Tapi apa mau dikata, cermin mengatakan style gue pergi ke talago biru sama ke coco rico gak ada bedanyaaa ! Ditambah sendal jepit menghiasi si kaki cantik *_*. 

Masuk ke dalam langsung disuguhi pemandangan restoran yang wuiiiih gede beneeeer . Di tengah-tengahnya ada panggung dihiasi grand piano tapi .. tunggu-tunggu. Kok kayaknya rame bener ya. Nah, ternyata saat itu sedang ada rombongan yang membooking area ‘exclusive’ restoran ini. Ketika lo masuk lewat pintu (yaiyalah masa lewat jendela), pemandangan awal yang akan ditemui adalah panggung ini yang elevasinya (hasek bahasanya) turun sekitar 20 cm (ngasal) dari elevasi pintu. Nah, di depan panggung ini terbentaaaang jendela besar dimana langsung disuguhi pemandangan kota Bandung yang (….. isi sendiri). <— Ngomong apa sih gue ?

Nah, di samping jendela besar ini ada kursi-kursi, yang sayang nya udah di block semua ama rombongan. Jadi apa daya kami makan di kursi seadanya. Dapet kursi aja udah sujud sukur saat itu berhubung yang mau makan rame banget.

Udah yuk kita pesen makanan aja. Ngeliat menu waduh seneng bener gue ngeliat ada menu udang ehehehehe. Mulai dari western dan makanan indonesia semua ada. Yang dipesen gue malem itu, Honey Prawn (IDR 39k). Puas dengan makan nasi dengan udang-udang gede ini rasanya juga pedes-pedes manis enak gitu.

image

Kalo Fira mesen …. (sesungguhnya gue lupa ini apaan, firaa ini apaan ya fir?, kalo di struk nya namanya Egg Pilaf (IDR 29k) seingat gue sih ini semacam nasi orak arik ada daging, telur, jamur, nasi diorak-arik gitu (ya gak sih fir?). Rasanya standard kebayang kan lo ngorak-ngarik nasi, telur, jamur, daging gimana rasanya? hihi

image

Kalo Unay mesen appetizer caesar salad (IDR 27k), yang wuih enak banget. baru kali ini gue ngerasain caesar salad dan haduh sial ! enak ! 

 image

Nah, walaupun tujuan utamanya appetizer tapi berhubung caesar salad ini isinya udah super ngenyangin (ada ayam, kacang, selada, dan roti kering) jadinya si unay udah keburu kenyang duluan padahal udah mesen main course PST Gratin (fettucini) IDR 39k. Maaf ya lupa menu aslinya judulnya apa. Yang jelas ini pasta panggang cuma cream nya light banget jadi ceritanya kan unay kenyang banget trus makan 3 suap udah gak muat perutnya. Ya lo pada bisa tebak kan siapa yang ngabisin *facepalm* (padahal sebelumnya udah makan nasi ama udang kyaa). Sebenernya agak takjub juga sih bisa abis 2 porsi gini tapi beneran deh pasta ini tuh gak bikin eneg jadinya berasa nyemil gitu *blush*

image

Dan untuk minumnya kita berdua kompakan minum Thai tea. Nah, kalo pesen thai ice tea bakal ditambahin biji selasih gitu, tapi berhubung fira lagi sakit waktu itu dan memesan yang hot eh gak dapet biji selasih (IDR 17k). Oh ya, berhubung waktu itu Unay abis beli Gtab. Jadinya, ini dia fotonya.

image

Ciao.

image

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s