Kehidupan Tidak Pernah Berakhir

Kalau lagi lewatin Jalan Pajajaran, sempetin deh nyamperin ke restoran yang satu ini. Agak aneh sih memang nama restorannya. Mungkin ini nama restoran terpanjang yang pernah gue tau. Udah diniatin beberapa kali buat kesini, akhirnya kesampean juga. Sebelum pergi kesini pun masih mengira ini restoran sunda. Tapi emang dasar, temenku iseng sebelum kita pergi dia googling dulu dan menemukan fakta bahwa ini adalah RESTORAN VEGETARIAN , yippppi !!!

image

Sebelum datang ke restoran ini, gw bukan seorang vegetarian apalagi vegan. Kepikiran pun gak pernah sama sekali. Bahagia untuk dateng ke restoran ini bukan karena gw doyan sayur, tapi gue tuh penasaran sama daging-dagingan palsu yang biasanya dimakan sama orang-orang vegetarian hahaha ampas yak. Tapi lingkungan sekitar gw belakangan ini punya cerita lain. Beberapa temen dekat gue mulai merubah pola hidup menjadi sebagai seorang vegetarian. Dan perlu dicatet, mereka adalah temen-temen deket gue yang menghabiskan pagi, siang, dan malam bersama yang artinya imbas ke gue adalah kalo makan sama gue udah ga bisa lagi ke kfc, mcd, bahkan ke restoran anak muda jaman sekarang, tempat yang harus dikunjungin harus menyediakan at least sayur, tahu, dan tempe. Dimana lagi kalo bukan warteg hahaha. Pokoknya wilayah kuliner gue menyempitlah intinya hahaha. 

Dan sampai akhirnya, ketika pergi kesini pintu hati terketuk juga tampaknya… sedikit .

image

Dekorasi di dalam restoran yang sebenernya rada gak nyambung sama konsep makanannya. Ah, yang penting bersih dan nyaman..

image

Nah, konsep makan disini tuh sebenernya semi prasmanan. Kita bakal ngantri buat milih makanan dan tinggal tunjuk sana tunjuk sini, pelayannya bakal ambilin menu-menu yang kita pilih tersebut ke piring kita, trus tinggal kita jemput deh tu piring di kasir. Menu yang tersedia banyak banget sih sebenernya ampe tray nya berjejer 3 baris memanjang. Nah, di spot awal antrian ada tulisan gini nih:

image

Nasi + 4 sayur = Rp 6000,-

Awalnya gue pikir itu sejenis promo, kalo mau makan nasi + 4 sayur ya harganya segitu. Tapi kan udah niat gue dari awal gue tetep mau makannya daging-dagingan ya paling sayur 1 macem. Padahal gue gak baca petunjuk apa saja yang dinamakan sayur hehehehe. Intinya udah bayar trus di meja masih mikir aja, ini konsepnya sebenernya gimana sih?? Setiap gue minta daging, pelayannya selalu menyebutkan “nambah 5 ribu gpp mbak?”, trus nambah chicken roll “nambah 4 ribu gpp mbak?” ya pokoknya gue merasa aneh aja ditanyain gitu mulu . Dikira gue gak mampu bayar apa hehuehuehueh

image

Nah, ini dia nih hasil pemilihan menu di piring gue. Total yang gue bayar IDR 22k.

Dan setelah membahas sama Elsa, sang partner makan hari itu. Akhirnya gue mengerti.

Pertama, yang dinamakan sayur itu adalah semua menu yang berada di tray 2 terbawah. Itu tuh termasuk tempe, tahu, kentang, pokoknya semua makanan yang tanpa diolah lagi. Nah, berhubung additional daging-dagingan gue banyak ada rendang (IDR 5k), chicken roll (IDR 4k), sate 2 tusuk (IDR 6k) jadinya lumayan nambah banyak ampe 22 rb. Nasi+4 sayur itu wajib harus dibeli sebenernya. Kata mbak nya kalo nasi+1 sayur pun harganya akan tetep 6 ribu. Nah, kemarin kan aku milih cuma 3 macem sayur, trus mbak nya nambahin porsi tempenya biar jadi kayak 4 macem sayur gitu . hahaha lucu juga.

Nah, kalo yang ini makanannya si Elsa, cuma 10 ribu loh.

image

Dekorasi di dalam restoran …

image

Pulang dari sini, gue ngebawa pulang brosur tentang vegan gitu. Hehehe. Segitunya bikin dunia kita menuju kiamat loh kalo semua manusianya semakin gila mengkonsumsi daging-dagingan. Kalo gue cerita disini sih bisa 2 hari 2 malem baru selesai hahaha. Better you find some of information about vegan by yourself. Langkah kecil gue pertama sekarang, mengurangi kebiasaan minum susu sapi. Dibanding air putih gue addicted sekali dengan susu sapi. Negak susu itu kalo haus. Kalo ke supermarket dicari itu pasti susu -__-“. Setelah berdiskusi dan mencari info sana sini, saya menemukan kesimpulan bahwa susu sapi sangat tidak baik untuk anak manusia. Really, susu yang berpengaruh buat manusia itu ya cuma susu ibu. Setelah masa ASI ekslusif sebenernya anak manusia itu gak perlu minum susu lagi. Apalagi hari gini minum susu, udah gak ada gunanya lagi hihihi.

It is health that is real wealth and not pieces of gold and silver.

-Mahatma Gandhi

image

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s