R.M Makassar Pelangi

Jakarta Utara tanpa orang Makassar itu bagaikan Cimahi tanpa orang Sunda. Sesuatu yang gak mungkin terjadi. Walaupun gw juga baru tau setelah menumpang hidup di sisi paling utara di Kota Jakarta ini bahwa daerah kantor dan tempat tinggal gw didominasi oleh orang Makassar. Sedikit banyak mempengaruhi tempat-tempat makan di daerah tersebut. Berhubung salah satu temen kantor gw adalah orang Makassar dan merupakan produk asli Tanjung Priok, jam pulang kantor terkadang jadi waktu buat gw dan temen-temen kantor buat nyicipin makanan khas Makassar yang sialnya bikin gw doyan ampe kebawa mimpi.

Ga begitu banyak tau tentang makanan khas Makassar sebelumnya. Selain Coto Makassar dan Es Palubutung yang udah pernah gw makan sebelumnya. Sekitar jaman masih kuliah dulu pernah ada suatu Food Festival yang diadakan di kampus. Gw inget waktu itu kebingungan banget pengen nyobain semua kuliner Indonesia yang ada disana. Tapi ngeliat antrian suatu stall yang bertuliskan “Mie Titi makanan khas Makassar”, gw gak make mikir buat ikutan ngantri memesan makanan tersebut. Sekilas ngeliat makanan yang sudah diambil oleh pemesan-pemesan sebelum gw, terlihat seperti Ifu Mie. Berhubung gw penikmat setia makanan berbahan dasar mie, gw makin excited ! Gak lama Mie Titi udah ada di tangan, gw coba dan … doyan. Doyannya pake banget. Berhubung dulu gak pernah tau lokasi rumah makan Makassar di Bandung, jadi mie titi pun tinggal kenangan. Fortunately, nyampe di Jakarta gw diperkenalkan dengan sebuah restoran makassar favorit ini.

Namanya Rumah Makan Pelangi. Disebut rumah makan karena disebut restoran juga gak se restoran itu, tapi disebut makanan pinggir jalan juga gak sepinggir jalan itu. Pelangi ini ada di Jl. Boulevard Raya Timur Kelapa Gading. Gak begitu jauh dari tempat gw tinggal. Yang bikin gw kalo bingung lagi pengen makan apa tinggal meluncur kesini. Cuma ada satu permasalahan setiap pergi kesini. Porsi nya super kuli !!! 3 kali porsi makan gw biasa. Setiap kesini harus bawa cowo-cowo yang dengan baik hati bersedia jadi penyelamat makanan gw biar gak mubazir. Kalo nggak pesen bungkus yang bisa dimakan buat makan siang, malem, ampe sarapan besok harinya.

Selain makanan khas Makassar kayak Mie Titi (disini disebut Mie Kering), Coto Makassar lengkap dengan burasnya, Mie Kanton, dessert semacam es palubutung, juga tersedia makanan seafood. Mie titi itu sejenis ifu mie. Mie digoreng sampe kering, bentuknya kayak cemilan anak mas trus disiram sayuran dengan kuah kental.

image

                                               Mie Titi (IDR 32k)

Mie kanton juga sejenis dengan mie titi cuma bedanya mie kanton itu perlakuan mienya dibakar bukan digoreng. Dua-duanya favorit gw sih. Pokoknya wajib coba.

Makanan favorit lainnya itu nasi goreng merah. Merahnya bukan berasal dari cabe. Seperti pewarna makanan alami. Rasanya juga unik dan enak. Pesen nasi goreng ini juga bikin temen-temen cowo gw kewalahan ngabisinnya. Banyaknya gak ngerti lagi.

image

                                             Nasi Goreng Merah

image

                   (Gw lupa nama makanannya haha) yang jelas enak juga

image

Kalo di Jawa sih ini sejenis mie nyemek .. basah-basah sedikit gitu tapi rasanya tetep enak dan porsinya juga banyak banget sebenernya.

Harga makanan-makanan disini juga masuk akal. Satu porsi sekitar 30an ribu. Pokoknya kalo penasaran tinggal bilang gw. Ditemenin deh makan disini. Sampai ketemu di Gading  ya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s